11.14.2009

Bukan Sebuah Kebetulan


Di sebuah sudut gedung di Bilangan Jalan Gatot Soebroto, suatu malam dan diluar hujan..

sambil duduk di kursi saya melihat ke luar, harapannya berhubung sudah cukup malam, jalanan cukup lancar..hahaha tapi ini salah rupanya.. secara Jakarta, yang ada cuma deretan kendaraan seperti semut yang berjalan padat merayap diantara guyuran hujan yang memantulkan cahaya lampu temaram Jakarta dari aspal jalanan...

Assalamualaikum kawan2 dan Dear all..apa kabar semua?semenjak saya pindah kewarganegaraan (plakk!!!! hahahha... maksudnya pindah kos2an) ke Bintaro atau Jurangmaut atau Jurangmangu pulang kantor saya selalu malam..diatas jam 8, lebih baek dikantor dulu nge-lembur atau nge-blog atau browsing-browsing atau malah jalan-jalan dulu janjian ma kawan dimanalah..yang dekat daerah Gatot Soebroto sini sambil nunggukan kemacetan kembali ke kandangnya sehingga saya bisa leluasa menjadi raja jalanan membelah keheningan malam jakarta tsssihhh kata-katanya gak nahan lahh *membayangkan saya memakai seragam serba hitam cool duduk diatas motor balap dengan posisi motor siap melaju*

tersebutlah dikantor saya, seorang kawan yang sudah duluan kerja semenjak tahun 1999, beliau ini bisa dibilang cinta matinya KRL Sudirman-PD.Ranji, ibarat kl naek Garuda sudah layak dapat Frequent Flyer Garuda lahhh wkwkwkkwkwk, sehingga dengan berbagai alasan selalu saja nolak kalo saya ajak pulang bareng naek motor, sampe akhirnya pas semalam ybs mau balik tp mukanya kuyu, capek mungkin ngebayangin macet diluar sana, jadilah saya tawarin balik bareng..

Saya:'masss... ikut Erikson aja yookk baleknya... macet2 gini soalnya!! *semangat beranjak dr tempat duduk*
Kawan:*sambil terus jalan gak ngeliat ke saya* 'emang kamu ada helmm aku juga gak tau ne mau naek apa...'
Saya:'ada mas.. tapi nantik setengah jam lagi baleknya, nunggu dah gak terlalu macet lagi'
Kawan:'mmhh iya deh..' *melepas tas lalu duduk di kursi kosong sebelah saya*

Setengah Jam kemudian..

Akhirnya saya dan kawan ini keluar kantor, Gatot Soebroto lengang kosong, Sudirman standar lahhh, lepas dari Bundaran Senayan ahhhh kecewa.. padat merayap bung!!! tapi ya sudahlah jalani saja karena memang kayaknya banyak orang mikirnya sama ma saya buat ngulur2 waktu pulang, akibatnya ya jam 11 malam serasa masih jam 8 nya standar..hiks..hiks..hiks... dan begitu seterusnya sampai ke daerah Arteri Pondok Indah, Tanah Kusir sampai tiba2 di Jln Organon sebelum Bintaro, tiba2 saya berfantasi liar (saking liarnya serasa limbung kekiri kekanan atas dan bawah) *plakk!! gak lahhh... kanan kiri aja kok wkwkkwkwkw* rupanya fantasi bukan sembarang fantasi.. ini betulan limbung, karena ban motor saya pecah.. ya pecah diantara kemacetan lalu lintas, rintikan hujan.. dan kegagalan debut saya membonceng kawan ini..wkwkkwkwkwk *sekalinya ini padahal*

Ya.. jadinya siRevo saya pindahin ke pinggir dulu, terus nanya ke Satpam dimana tambal ban terdekat, terus katanya ada itu namanya Bang Napi, buka 24 Jam Tambal Ban, 50 meter jauhnya dari TKP saya... ya..padahal sudah hampir jam 12 malam, rekor neh balek kantor jam segini :D, tapi alhamdulillah waktu kejadian ternyata kawan itu tetap mau nunggukan nemani sampai selesai, alhamdulillah waktu dorong didepan nya itu lampu nya hijau terus jadi gak ganggu rider laen yang lagi melaju karena saya yang makan bahu jalan, dan tiba baru nyadar di dompet cuma ada duit Rp.4000 *tampang muka cemas* dan sementara itu ATM terdekat gak tau juga dimana *semakin cemas* dan Alhamdulillah kawan saya itu mau minjemin duit buat nambal ban *akhirnya nyengir kuda*..

Kemudian sampai di tambal ban, disambut kami dengan semangat, gak peduli lagi abang itu kawan nya maen catur ditinggalkan, gak peduli lagi dia kainnya da kedodoran, hahaha gak peduli lagi dia dengan hujan yang penting order jalann gannn... sementara saya menunggu sambil cerita-cerita dengan kawan itu, sampai akhirnya menyadari bahwa inilah hikmahnya naek motor dengan dia ini, segala nya memang sudah diatur ALLAH.SWT hehehe.. dan tentang kejadian ini, adalah sebuah cerita pada suatu malam di Jakarta, diantara kemacetan, guyuran hujan dan ukiran kenangan.

Wassalamualaikum

P.S:
----
Gambar diambil dari http://www.kabarindonesia.com/foto.php%3Fjd%3DTahun%2BBaru%2Bdi%2BIbukota%2BJakarta%26pil%3D20090101095158&usg=__ASZTeoIDhx5iysBby1X0bRwBt5w=&h=1195&w=896&sz=87&hl=en&start=10&tbnid=fzxPhoxSq9sWMM:&tbnh=150&tbnw=112&prev=/images%3Fq%3Dkemacetan%2Bjakarta%26gbv%3D2%26hl%3Den%26sa%3DG

15 komentar:

  • Fly^Pucino says:
    15 November 2009 at 09:58

    Asyiikkk!!!!! PERtama GAAANNNNNNN!!!!!

  • Fly^Pucino says:
    15 November 2009 at 10:07

    aq pernah tuh..dapat kenangan hampir mirip juga. Waktu itu minta tolong temen aku..cari kado buat nikahan temen. waktu itu masih di sby, ditengah perjalanan, bocorlah ban motornya. hahaha...dia tuh nambalin gak tau habis berpa, habis tak bayarin gak mau (secara...cowok. agak gengsi kali yach? :p). Abis itu udah jauh...jauh...nyampe tuh. Eh..., tempatnya yang dituju tuh tutup. kata satpam sebelah, udah pindah tempat. Apesss... Akhirnya, kita balik dan beli di deket kampus (deket kos2an kita juga). ternyata ada tempat barang2 bagus yang kita cari. nah dianya gak ngomong dari awal.. klo disitu ada (udah dianterin masih nyalahin).dia bilang kek gini " ntar jangan2 ini buntutnya kamu pake dewe". LEBIH PARAHNYA LAGI!!! tuh kado gak jadi dikasihkan yang nikah beneran, gara2nya...lupa waktu itu knapa gak bisa datang. Buat Aku dewe deh akhirnnya...

    dan Alhamdulillah..temenku ini kemaren dah NIKAH, dan aku datang.

  • Erikson says:
    15 November 2009 at 12:30

    @AD: silahkan... hehehe tapi jangan turun lagi jadi Premium ya wakakkaka.. wah pernah juga ya? hahah sabar ya kawan kau itu, haha apa karena yang dibonceng cewek jadinya agak kalem dia, hahahaha.. hampir tu kejadiannya sama juga sama kek aku, dah jauh2 beli coklat waktu ke Malaysia sana, gara2 lupa ngirim nya, baru ingat!!! untung masa expired nya lama, jadinya terkirim juga.. wakakkaa... kalo liat barang itu pasti ketawa2 sendiri kadangan, ini beli nya capek2 buat hadiah nikahan kawan, yaahhh malah dikonsumusi sendiri...

  • jizu says:
    15 November 2009 at 23:31

    didompet cuman tinggal 4 rebu...??? ckckckck Pegawai pajak modern gitu lhoh son.....minimal dua ribu lah buat naek angkot..heheheheheheh ^_____^V

  • Erikson says:
    16 November 2009 at 06:39

    @Jizu:hehehe iya makanya cemas, 4 ribu mas.. hahaha.. kebayang gak kl gak ada kawan itu, ndorong dulu aku cari2 ATM yang entah dimana itu kan, baru ke Tambal Ban.. hahaha tapi kl diitung2 4000 PP naek angkot ya.. :D

  • Fly^Pucino says:
    16 November 2009 at 07:36

    Hehehehe...abis setelah itu gak bisa dihubungi. hehehe...btw, mana oleh2 buatku???? (hallah...)

  • Erikson says:
    16 November 2009 at 08:32

    @AD:oleh2.. wkwkwkkw tunggu next adventure aja ya AD :D

  • mamah aline says:
    16 November 2009 at 09:17

    salam hangat, sekalinya pulang udah mesti tambal ban.. itung-itung bonus hehehe

  • Erikson says:
    16 November 2009 at 09:22

    @mamah: salam sahabat, salam kenal ya.. iya debut tu padahal wkwkwkw :)) btw terima kaish banyak kunjungannya, ya begitulah hikmahnya dengan kawan tiu berarti :D

  • moron says:
    17 November 2009 at 09:49

    antara mo ketawa sama sedih awak bacanya son
    hahahahaha,,,
    awak pernah lebih parah son
    sendirian
    jam 3 malam
    ban bocor,,,
    hampir putus asa,,
    mo nyari Masjid terdekat aja
    buat tidur
    hehehehehe,,,

  • Erikson says:
    17 November 2009 at 22:57

    @moron: wahh gitu ya kau... jam 3 malam, tapi itu jadi inspirasi juga buat aku jadi kl ngalamin hal serupa maka tempat yang aman buat istirahat adalah Masjid hehehe :P

  • Elsa says:
    18 November 2009 at 08:58

    kalo aku ban bocor, pasti langsung nangis! hahahahahaa.... gak ngerti apa yang harus dilakukan. paling telpon teman2 suruh datang bantuin. hahahahahaa......

    macetnya jakarta emang keterlaluan. sudah kapok aku terjebak macet disana.

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    18 November 2009 at 09:40

    @Elsa: wah pernah juga ya, kalo g berani mendingan ajak kawan aja mbak kl kemana2 takutnya ya kejadian pecah ban tengah malam gitu, mana ATM jauh juga kan.. ;)

  • zulhaq says:
    23 November 2009 at 13:54

    pokoknya kalo pas hujan, di jakarta, jangan tanya lagi deh. segala penderitaan akan di rasakan. tapi, ya itulah kenyataan yang harus bisa di lewati.

    bisa karena terbiasa bukan???

  • Erikson Wijaya Bin Asli Aziz says:
    24 November 2009 at 04:59

    @Zul: iya mulai dari yang sinting sampe yang sangat sinting, terus jangan coba-coba naek taksi karena biayanya biasa 2-3x lebih mahal, macet soalnyaaa sementara argo jalan terus.... hehhee tapi kl naek motor ya sudah biasa soalnya :P

Post a Comment

Jangan ragu untuk komentar.. :) Dan untuk menjaga komentar spam, mohon isi dulu kode verifikasi nya.. Trims.